Sunday, May 24, 2015

Jadilah Pengemban Al-Quran!

Abû Dawud dan at-Tirmidzi telah mengeluarkan hadits yang sahih bahawa Rasulullah bersabda : Kelak (di akhirat) akan dikatakan kepada Shahibul Quran (orang yang senantiasa bersama-sama dengan al-Quran, penj.), “Bacalah, naiklah terus dan bacalah dengan perlahan-lahan (tartil) sebagaimana engkau telah membaca al-Quran dengan tartil di dunia. Sesungguhnya tempatmu adalah pada akhir ayat yang engkau baca.”

Maksudnya kelak di akhirat tempatnya tergantung pada sedikit banyaknya bacaan al-Quran di dunia. Semakin banyak, maka akan semakin tinggi, sehingga dalam hadits itu dikatakan “naiklah”.


"Bacalah al-Quran dan beramallah dengan al-Quran, janganlah kalian menolaknya, janganlah berlebih-lebihan di dalamnya (membaca dan mengamalkan). Janganlah makan (dari al-Quran) dan janganlah menumpuk-numpuk harta dengannya." [HR. Ahmad, ath-Thabrâni, dan yang lainnya dari Abdurrahman bin Syibli ra. Ini adalah hadits shahih].

Hadits-hadits tersebut telah mendorong para pengemban al-Quran untuk menelaahnya, mengamalkannya serta senantiasa memeliharanya, di saat mereka di rumah atau ketika sedang di perjalanan. Dengan begitu, al-Quran akan menjadi sebuah kekuatan dalam menempuh seluruh jalan kebaikan. Mereka tidak akan menyimpannya di rak hingga dipenuhi debu. Mereka pun tidak akan menghiasinya kemudian menyimpan di almari, lalu dikunci hingga melupakannya. Marilah kita minta perlindungan kepada Allah agar tidak termasuk orang-orang yang merugi.

Oleh itu marilah kita memelihara al-Quran, wahai saudara-saudaraku. Mari kita bergegas untuk membacanya dengan benar, menelaahnya dengan benar, mengamalkannya dengan benar, dan terikat padanya dengan benar; agar kita menjadi barisan pertama dalam memikul tanggungjawab dakwah di dunia ini. Mudah-mudahan kita menjadi barisan pertama kelak di syurga dan hari Akhir, ketika dikatakan nanti, “Bacalah dan naiklah terus.!”.

Dengan demikian semoga kita termasuk orang-orang yang berhak mendapatkan pertolongan Allah Yang Agung, dan meraih kebahagian yang tiada taranya, serta berhak mendapatkan redha Allah Swt. Allah berfirman:

"Bergembiralah wahai orang-orang yang beriman" [TMQ. al-Ahzab (33): 47]

Wednesday, May 20, 2015

Kubur Pelarian Rohingya: Pemimpin Dan Setiap Muslim Yang Lalai Menanggung Dosa

Penemuan lebih daripada 30 mayat pelarian Rohingya di Mukim Padang Besar, Songkhla, berhampiran sempadan Malaysia-Thailand pada penghujung April lalu merupakan sebahagian kecil daripada bukti kezaliman terhadap Muslim Rohingya yang terperangkap dalam sindiket pemerdagangan manusia setelah melarikan diri daripada penindasan yang menimpa mereka di tanah air mereka sendiri.

Menurut laporan akhbar The Bangkok Post bertarikh 1 Mei 2015, kira-kira 50 buah kubur telah ditemui di sekitar kawasan kem pelarian tersebut. Hasil daripada siasatan, mayat tersebut merupakan sebahagian daripada kira-kira 200-300 pelarian Rohingya yang ditempatkan di kem tersebut sebelum diseludup masuk melepasi sempadan Thailand-Malaysia.

Keadaan kem tersebut tidak ubah seperti penjara di mana pelarian-pelarian tersebut ditempatkan di dalam kurungan yang diperbuat daripada pokok buluh sehingga bayaran upah diterima daripada sanak-saudara pelarian. Malangnya, meskipun bayaran telah dibuat, terdapat sebahagian daripada pelarian yang jatuh sakit dan tidak berupaya untuk bergerak yang ditinggalkan begitu sahaja tanpa sebarang bantuan.

Sudah jatuh ditimpa tangga, inilah nasib pelarian Rohingya lari akibat penindasan di bumi sendiri dan terpaksa berdepan pula dengan kekejaman pihak yang mengambil kesempatan mengaut keuntungan melalui sindiket pemerdagangan manusia. Para pelarian dilayan seperti binatang serta dinafikan perkara-perkara asas untuk hidup.

Thailand menjadi laluan dan transit utama bagi pelarian Rohingya daripada Myanmar menuju ke Malaysia bagi mencari kehidupan baru yang lebih selamat. Demikianlah harga darah, air mata dan nyawa yang terpaksa dibayar oleh pelarian Rohingya dalam usaha mereka melarikan diri daripada diskriminasi serta penindasan oleh rejim Myanmar semenjak sekian lama.

Pemimpin kaum Muslimin, khususnya Malaysia, Indonesia dan negeri yang berdekatan sesungguhnya menanggung dosa yang cukup besar apabila tidak mempedulikan nasib Muslim Rohingya ini, apatah lagi rata-rata mereka adalah beragama Islam. Pemerintah sepatutnya bukan sahaja membantu mereka berhijrah dari tempat asal mereka, malah sepatutnya menyediakan tempat tinggal dan memberikan kewarganegaraan kepada mereka di sini kerana tanah Malaysia, Indonesia dan lain-lain wilayah Islam adalah tanah umat Islam secara keseluruhannya.

Pemimpin kaum Muslimin bukan sahaja sudah hilang amanah, malah sudah hilang ketakutan mereka kepada Allah SWT dengan mengabaikan nasib saudara seakidah mereka dari Myanmar ini. Sungguh, Allah SWT pasti akan menghisab para pemimpin ini kerana tidak menggunakan kekuasaan yang ada pada mereka untuk menyelamatkan saudara-saudara seakidah mereka.

Lebih buruk, pemimpin Malaysia tidak sedikitpun menyuarakan bantahan kepada rejim Myanmar dalam hal ini, sebaliknya terus mengekalkan hubungan baik dengan rejim tersebut atas dasar permuafakatan ASEAN!
Semua ini membuktikan betapa umat Islam memerlukan seorang Khalifah yang memerintah dengan Kitabullah dan Sunnah RasulNya, yang akan menyelamatkan kesemua kaum Muslimin yang tertindas dan melawan rejim-rejim kuffar yang melakukan kekejaman ke atas umat Islam.

Selain pemimpin yang menanggung dosa secara langsung kerana membiarkan saudara-saudara mereka dalam keadaan tertindas seperti ini, setiap individu Muslim yang tidak berusaha untuk menukar pemimpin yang buruk ini juga turut menanggung ‘dosa pelaburan’ atas kelalaian masing-masing. Nauzubillah min zalik.

Monday, May 18, 2015

Jemputan ke Tazkirah Muslimah dan Open Circle Muslimah

JEMPUTAN KE TAZKIRAH MUSLIMAH

Tajuk: Isra' Mi'raj: Antara Realiti dan Tuntutan Masa Kini
Tarikh: 21 Mei 2015, Khamis
Masa: 2.30 - 3.30 petang
Tempat: Surau Al-Ehsan Fasa 4, Jalan Meranti 8, Bandar Utama Batang Kali, Seksyen 3, Batang Kali, Selangor
Penceramah: Ustazah Aisyah Rahmat ( Ketua MHTM Kuala Lumpur)


Terbuka kepada Muslimah...
Masuk percuma..



JEMPUTAN KE OPEN CIRCLE MUSLIMAH

Tajuk: Status dan Hak Wanita dalam Islam (Siri 2)
Tarikh: 22 Mei 2015, Jumaat
Masa: 2.30 - 3.30 petang
Tempat: Dewan Emas, Habib Hotel Sdn Bhd, Lot 1159-1162, Seksyen 11, Jalan Maju, Kota Bharu, Kelantan
Penyampai: Puan Syamsiyah Jamil (Pimpinan Pusat MHTM)

Muslimah dijemput hadir...
Masuk percuma..

Kempen "Ya kepada Rayyah Rasulullah, Tidak Kepada Bendera Penjajah'

FOTO: Kempen "Ya kepada Rayyah Rasulullah, Tidak Kepada Bendera Penjajah' di Khilafah Centre, Bandar Baru Bangi, Selangor.




Daurah Muslimah bertajuk Rejab: Isra' Mi'raj dan Runtuhnya Khilafah

FOTO: Daurah Muslimah bertajuk Rejab: Isra' Mi'raj dan Runtuhnya Khilafah disampaikan oleh Ustazah Ummu Hajar di Khilafah Centre, Bandar Baru Bangi pada Ahad, 17 Mei 2015.






Street Dakwah sempena kempen GST Haram di Sisi Islam di Perkarangan Masjid India

FOTO: Street Dakwah sempena kempen GST Haram di Sisi Islam, kempen Islam Kaffah dan kempen Hijab Syarie di Perkarangan Masjid India, Kuala Lumpur pada Sabtu 16/5/2015.






Saturday, May 16, 2015

Kenapa Khilafah Sering Dikatakan Akan Segera Tegak?


Rasulullah saw bersabda : “Di tengah-tengah kalian terdapat zaman kenabian, atas izin Allah ia tetap ada. Kemudian Allah akan mengangkatnya jika Dia berkehendak menngangkatnya. Kemudian akan ada khilafah yang mengikuti manhaj kenabian. Ia ada dan atas izin Allah ia akan tetap ada. Kemudian Dia akan mengangkatnya jika Dia berkehendak mengangkatnya. Kemudian akan ada kekuasaan (kerajaan) yang zalim, ia juga ada dan atas izin Allah ia akan tetap ada. Kemudian Dia akan mengangkatnya jika Dia berkehendak mengangkatnya. Kemudian akan ada kekuasaan (kerajaan) diktator yang menyengsarakan, ia juga ada dan atas izin Alah akan tetap ada. Kemudian akan ada khilafah yang mengikuti manhaj kenabian”, kemudian beliau diam.” (HR. Ahmad dan al-Bazar)

Tragedi 3 Mac 1924 M / 28 Rajab 1342 H

94 tahun yang lalu suatu peristiwa penting telah terjadi dan dilupakan oleh sebahagian kaum muslimin, peristiwa itu adalah peristiwa pembubaran sistem khilafah oleh seorang pengkhianat yang bernama Musthafa Kemal at Tarturk.

Khilafah dibubarkan ketika berlangsungnya Persidangan (Conference) Luzone, dimana Musthafa Kemal menerima 4 syarat yang diajukan oleh pihak British untuk mengakui kekuasaan barunya di Turki. Keempat-empat syarat itu adalah:

(1) Sistem Khilafah mesti dihapuskan; (2) Mengasingkan keluarga Uthmaniyyah di luar perbatasan; (3) Mengisytiharkan berdirinya negara sekular; (4) Pembekuan hak milik dan harta milik keluarga Uthmaniyyah. (Mahmud Syakir, Târîkh al-Islâm, VIII/233).

Akibatnya, setelah 6 abad berkuasa dan memimpin umat Islam, “The Old Sick-Man” akhirnya tumbang.

Sejak saat itu, umat Islam hidup tanpa seorang Imam/khalifah serta diatur dengan aturan yang tidak bersumber dari Allah SWT Yang Maha pembuat akal manusia, melainkan diatur oleh hukum yang dilahirkan dari akal manusia itu sendiri.

Akibat dari aturan yang berasal dari akal manusia tersebut, kemudian melahirkan penderitaan dan kesengsaraan yang tidak hanya menimpa kaum muslimin namun juga umat secara keseluruhan di muka bumi. Sistem pemerintahan khilafah telah diganti dengan sistem pemerintahan yang sekular. Sistem sekularistik itu kemudian melahirkan berbagai bentuk struktur kehidupan manusia yang jauh dari nilai-nilai agama, kita boleh melihat bagaimana kemudian sistem ekonomi yang bersifat kapitalistik, para ahli politik yang "opportunistic", budaya kehidupan masyarakat yang hedonistik, kehidupan sosial yang egoistik dan individualistik, sikap beragama yang "syncretistic", serta sistem pendidikan yang materialistik.

Perjuangan Menegakkan Khilafah

Sebenarnya, sejak khilafah di bubarkan pada tahun 1924, telah ada sebahagian kaum muslimin yang berusaha berjuang untuk tetap mewujudkan agar khilafah itu tegak. Hal ini kerana mereka memahami bahawa perkara tegaknya khilafah adalah perkara yang bersifat ma‘lûm min ad-dîn bi ad-dharûrah. Selain itu, mereka juga memahami bahawa kaum muslimin haram hidup tanpa adanya seorang Imam/Khalifah lebih dari 3 hari 3 malam, sebagaimana ijma’ sahabat.

Pada bulan Mac 1924 dibawah pimpinan Syaikh al-Azhar para ulama menyelenggarakan pertemuan di Cairo. Dalam pertemuan ini telah disepakati bahawa keberadaan Khilafah yang memimpin umat Islam tidak dapat dinafikan merupakan sebuah kewajiban. Mereka juga berpendapat kedudukan Abdul Majid sebagai Khalifah sudah gugur setelah dia diusir dari Turki. Oleh sebab itu mesti ada pengganti Khalifah selanjutnya. Untuk membahas siapa yang layak menjadi Khalifah, mereka memutuskan akan mengadakan Muktamar di Cairo pada Mac 1925 dengan mengundang wakil-wakil dari umat Islam di seluruh dunia.

Hal yang sama juga dilakukan oleh ulama di Hijaz. Pada April 1924 di Makkah, Syarif Husein yang menjadi Amir Makkah membentuk Dewan Khilafah yang terdiri daripada sembilan sayid dan sembilan belas perwakilan dari daerah lain termasuk dua orang perwakilan dari Jawa. Dewan Khilafah ini dibentuk sebagai usaha untuk menegakkan kembali jawatan Khalifah. Namun Dewan Khilafah tidak tertubuh lama kerana pada tahun yang sama Syarif Husein dilucutkan dari jawatannya.

Manakala di Indonesia, berita penghapusan Khilafah juga telah sampai dan mendapat respon dari para ulama dan tokoh pergerakan Islam ketika itu. Pada Mei 1924, dalam kongres Al-Islam II yang diselenggarakan oleh Sarekat Islam dan Muhammaddiyah, persoalan tentang Khilafah menjadi topik perbincangan dalam kongres. Dalam kongres yang diketuai Haji Agus Salim ini telah diputuskan bahawa untuk meningkatkan kesatuan umat Islam maka kongres mestilah aktif dalam usaha menyelesaikan persoalan Khalifah yang menyangkut kepentingan seluruh umat Islam.

Khilafah Kian Dekat

Sejak khilafah di bubarkan, disertai dengan perjuangan kembali menegakkanya namun ternyata khilafah belum tegak. Lantas bilakah khilafah akan tegak?

Perlu difahami bersama bahawa perkara tegaknya khilafah adalah sebuah keniscayaan, ini kerana khabar akan tegaknya khilafah memang perkara yang sudah dijanjikan di dalam al qur’an dan melalui hadits-hadist yang bersifat mutawatir ma’nawi. Namun terkait pertanyaan bila dan di mana khilafah akan tegak, maka itu merupakan sesuatu yang ghaib, yakni hanya Allah SWT sahaja yang Maha Tahu.

Lantas pertanyaanya yang kemudian sering menyusul adalah, kenapa sering kali khilafah dikatakan dekat dan akan segera berdiri padahal tidak ada nash yang menunjukan waktu dan tempat khilafah akan berdiri?

Jawapannya adalah kembali kepada bisyarah akan tegaknya khilafah. Seperti hadist yang berbunyi :

Rasulullah SAW bersabda : “Di tengah-tengah kalian terdapat zaman kenabian, atas izin Allah ia tetap ada. Kemudian Ia akan mengangkatnya jika Ia berkehendak menngangkatnya. Kemudian akan ada khilafah yang mengikuti manhaj kenabian. Ia ada dan atas izin Allah ia akan tetap ada. Kemudian Dia akan mengangkatnya jika Dia berkehendak mengangkatnya. Kemudian akan ada kekuasaan (kerajaan) yang zalim, ia juga ada dan atas izin Allah ia akan tetap ada. Kemudian Dia akan mengangkatnya jika Dia berkehendak mengangkatnya. Kemudian akan ada kekuasaan (kerajaan) diktator yang menyengsarakan, ia juga ada dan atas izin Alah akan tetap ada. Kemudian akan ada khilafah yang mengikuti manhaj kenabian”, kemudian beliau diam.” (HR. Ahmad dan al-Bazar)

Hadist tersebut memberikan khabar gembira (bisyarah) bahawa khilafah akan tegak kembali. Melaluinya juga kita mengetahui bahawa 3 fasa pertama yakni fasa nubuwah, fasa khulafaur rasyidin dan fasa mulkan ‘adhon telah berakhir, sedangkan fasa sekarang adalah mulkan jabariyan yang juga sedang menunjukan tanda-tanda kehancurannya, ini bererti akan tinggal fasa terakhir yakni fasa khilafah ‘ala minhajin nubuwah.

Analogi khabar hari kiamat

Keimanan terhadap hari kiamat adalah di antara pokok ajaran Islam bahkan termasuk dari rukun Iman. Keimanan seseorang barulah sempurna jika dia meyakini adanya hari kiamat.

Allah SWT berfirman :
“Sesungguhnya hari kiamat itu akan datang.” (TMQ. Thahaa: 15)

وَإِنَّ السَّاعَةَ لآتِيَةٌ فَاصْفَحِ الصَّفْحَ الْجَمِيلَ

“Dan sesungguhnya saat (kiamat) itu pasti akan datang, maka maafkanlah (mereka) dengan cara yang baik.” (TMQ . Al Hijr: 85)

فَإِنَّ أَجَلَ اللَّهِ لآتٍ وَهُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ

“Maka sesungguhnya waktu (yang dijanjikan) Allah itu, pasti datang. Dan Dialah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (TMQ. Al ‘Ankabut: 5)

إِنَّ السَّاعَةَ لآتِيَةٌ لا رَيْبَ فِيهَا وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لا يُؤْمِنُونَ

“Sesungguhnya hari kiamat pasti akan datang, tidak ada keraguan tentangnya, akan tetapi kebanyakan manusia tiada beriman.” (TMQ. Ghafir: 59)

Dalam ayat lain, Dia berfirman:

{إِنَّهُمْ يَرَوْنَهُ بَعِيدًا وَنَرَاهُ قَرِيبًا}

“Sesungguhnya mereka memandang hari kiamat itu jauh (tidak akan terjadi). Sedangkan Kami memandangnya dekat (waktu terjadinya)” (TMQ al-Ma’aarij: 6-7).

Imam Ibnu Katsir berkata: “Ertinya (ayat di atas): orang-orang yang beriman meyakini waktu terjadinya hari kiamat dekat, meskipun kepastian waktunya tidak ada yang mengetahuinya kecuali Allah , akan tetapi segala sesuatu yang akan datang maka itu dekat dan pasti terjadi” [Kitab “Tafsir Ibnu Katsir” (4/537)]
Sama hal nya akan datangnya fasa kekhilafahan ‘ala minhaj nubuwah, memang perjuangan menegakkan kembali khilafah adalah perkara yang memerlukan pengorbanan yang besar, namun kita merasa bahawa khilafah itu kian dekat, kenapa, kerana kita percaya dan yakin bahawa sesuatu yang pasti datang maka ia akan terasa dekat.

Rasulullah SAW. dalam khutbahnya sering mengatakan:

كُلُّ مَا هُوَ آتٍ قَرِيْبٌ لاَ بُعْدَ لِمَا هُوَ آتٍ

“Semua yang pasti datang adalah dekat. Tidak ada istilah jauh untuk apa yang pasti datang” (HR Baihaqi).

Jadi, bukankah kembalinya khilafah itu memang akan terasa dekat bukan?

Bersama Mengembalikan Kehidupan Islam Kaffah
-- Hizbut Tahrir Malaysia --

Human Trafficking is Evidence of the Corruption of the Capitalist Democracy System

بسم الله الرحمن الرحيم

News:

On 5th May 2015, Utusan Malaysia reported the suspension of Chief of Police for Satun Region due to being associated with a police investigation regarding active human trafficking activities near the border in southern Thailand. This is the result from the discovery of 32 large tombs believed to belong to migrants from Myanmar and Bangladesh which were found in the area of human trafficking syndicate route. All bodies found had decayed and a Bangladeshi person found still alive was in a state of bones. The graves, located in the District of Sadao, Songkhla province were found in an old camp that is often used in the human migration process from Thailand to Malaysia. Tens of thousands of immigrants mainly Rohingya and Bangladesh Muslims use the sea route to reach the south of the country, to enable them to enter Malaysia and nearby countries.

Thailand's Chief of Police, General Somyot Poompanmoung stated he will convert five of the most senior Police Officers at the Padang Besar Police Station in Songkhla from their jurisdiction, in addition to the seven policemen in Padang Besar who were believed to have received bribes from members of the syndicate. Thailand authorities so far detained four of the eight suspects connected with extortion and murder in a camp in the southern Thailand border province, Songkhla.

Comment:

The discovery of 32 large graves in southern Thailand which is often used in the human migration process from Thailand to Malaysia have exposed the crime of human trafficking between Thailand and Malaysia. The case masterminded by the Chief Police of the Satun province proved fraud and betrayal committed by the person holding important posts and structure in the country. Cases of human trafficking that has never resolved in Malaysia and Thailand apparently is the result of betrayal of ‘significant people ' in the country.

The Rohingya and Bangladesh ethnique who ran away from their home country aim to find aid and protection due to cruelty from the regime rulers in their country. However, the assistance rendered is certainly not as they expected. Their plight has been manipulated by certain parties to obtain personal benefit. Indeed, it is they who should have given full protection to these refugees but what happened is otherwise. This is the poison of the capitalist democracy system which promotes inhuman attributes. Greedy human beings have manipulated the suffering and distress of others to gain profit.

What is most devastating is that their fate has never been guaranteed or defended by any party despite the fact that they attain protection in Muslim community countries such as Malaysia. Do you not realise that we (Muslims) are all brothers and sisters? When a brother or sister suffers, we will definitely feel and empathize their sufferings. The affliction felt by Muslims in all corners of the world are our affliction also. Since the destruction of the Khilafah Islamiyyah, the agony of the Muslim Ummah has never ended. The nationalistic barriers have gripped the Muslims and caused them to separate and weaken. When a Muslim brother or sister is oppressed and asks for help, the rest of the Muslim Ummah are incapable of doing anything except watching and hearing in despair.

Where are the helpers and protectors of this Ummah? Hasn’t Allah (swt) mentioned in the Quran,

وَإِنِ اسْتَنصَرُوكُمْ فِي الدِّينِ فَعَلَيْكُمُ النَّصْرُ

“And if they seek help of you for the religion, then you must help” [Surah Al-Anfal: 72].

O Muslims, let us rise again! Our Ummah needs justice and protection. We have suffered too long due to the brutality of the regime from this capitalist democracy system which has separated us. Let us fight again for Islam which will definitely shade us from all types of oppression.

Written for the Central Media Office of Hizb ut Tahrir by
Sumayyah Ammar
Member of the Central Media Office of Hizb ut tahrir

Thursday, May 14, 2015

Wahai Umat Muhammad, Campakkan Demokrasi Tegakkan Khilafah!


Sudah lebih 94 tahun umat Islam hidup tanpa Khilafah, tepatnya sejak Khilafah diruntuhkan oleh Mustafa Kamal Ataturk dengan bantuan British pada 28 Rajab 1342H (bersamaan 3 Mac 1924). Padahal, Khilafah merupakan satu-satunya sistem pemerintahan Islam dan sistem pemerintahan ini wajib ditegakkan oleh seluruh umat Islam. Sebagaimana sifat sebuah kewajiban, meninggalkan dan mengabaikannya adalah satu kemaksiatan yang besar yang mana pelakunya diancam dengan azab yang pedih. Di samping itu, hilangnya Khilafah ternyata telah membuatkan umat Islam menderita. Umat ini terus dibelenggu aneka macam masalah dan tak pernah berhenti ditimpa badai. Mereka benar-benar mengalami keterpurukan yang paling parah di sepanjang sejarah, sejak runtuhnya Khilafah yang menaungi mereka selama lebih 13 abad.

Kaum Muslimin rahimakumullah,

Hilangnya Khilafah membuatkan umat ini kehilangan satu-satunya institusi pelaksana hukum syarak. Ini kerana, Khilafahlah yang selama ini menjadi munaffidz as-syari’ah (pelaksana syariah)ke atas umat Islam khasnya dan umat manusia amnya. Hanya dengan Khilafah, Islam dapat ditegakkan secara sempurna dan menyeluruh. Justeru kita menyaksikan sejak runtuhnya Khilafah, banyak hukum Islam telah turut runtuh pelaksanaannya. Umat Islam ditimpa malapetaka yang amat dahsyat apabila yang diterapkan di dalam negara adalah hukum dan undang-undang warisan kafir penjajah. Inilah konsekuensi lenyapnya Negara Islam di mana umat ini telah ‘dihadiahkan’ oleh kuffar Barat dengan negara demokrasi. Dalam negara demokrasi yang diajar oleh Barat, atas nama rakyat, hukum Allah SWT telah disingkirkan. Atas nama rakyat juga, pelbagai undang-undang yang berpihak kepada kuffar dan penguasa yang khianat dan menyengsarakan rakyat, telah diterapkan.

Kaum Muslimin rahimakumullah,

Lenyapnya Khilafah juga menyebabkan umat ini tidak lagi memiliki institusi yang menyatukan mereka. Ini kerana, Khilafah adalah muwahhid al-ummah (penyatu umat). Di bawah Khilafah, umat Islam dapat dipersatukan dalam satu negara, satu bendera dan satu kepemimpinan. Umat Islam menjadi umat yang kuat. Tidak ada satu pun kekuatan di dunia yang mampu mengalahkan, melemahkan, mengawal, apalagi menguasai umat Islam. Namun, setelah Khilafah diruntuhkan, wilayah Islam yang luas telah dikerat-kerat menjadi negara-negara kecil atas dasar nasionalisme. Umat Islam terpecah-belah dalam kongkongan negara-negara bangsa (nation-states) yang dipisahkan oleh garis sempadan yang dilakar oleh kafir penjajah. Bahkan, dalam negara-negara yang sudah kecil dan lemah itu, dilaga-lagakan lagi dengan berdirinya pelbagai gerakan separatisme yang dirancang dan direkayasa oleh kafir penjajah. Akibatnya, umat Islam terus melemah dan tak berdaya, tidak ubah seperti buih di tengah lautan. Walaupun jumlahnya ramai, negeri mereka luas dan kekayaan alamnya melimpah, namun umat Islam langsung tidak memiliki kekuatan, kewibawaan dan kemuliaan.

Kaum Muslimin rahimakumullah,

Ketiadaan Khilafah juga membuatkan umat ini kehilangan institusi yang melindungi diri mereka, harta mereka, darah mereka dan agama mereka. Ini kerana, Khilafah adalah satu-satunya haris li al-muslimin wa dinihim wa amwalihim wa dammihim. Khilafah jugalah yang menjadi pelindung akidah mereka, kemuliaan mereka, kehormatan mereka dan kekayaan alam mereka. Khilafah adalah perisai bagi kaum Muslimin, sebagaimana ditegaskan oleh Rasulullah SAW dalam sabda baginda,

“Sesungguhnya Imam (Khalifah) adalah perisai, di belakangnya umat berperang dan berlindung” [HR Bukhari dan Muslim].

Kita telah menyaksikan kebenaran sabda Junjungan Besar kita, di mana sejak Khilafah diruntuhkan, darah umat Islam dengan begitu mudah ditumpahkan, kehormatan mereka dengan begitu mudah dilecehkan, kekayaan mereka dengan begitu mudah dijarah dan negeri mereka dengan begitu mudah dijajah. Malah, akidah dan keyakinan mereka juga dengan begitu mudah diracuni oleh pelbagai pemikiran dan ideologi kufur tanpa ada penjaganya. Lebih buruk, bahkan agama Islam itu sendiri terus dihina, al-Quran dinista dan Rasulullah SAW terus dicerca tanpa ada kekuasaan yang dapat melindunginya.

Para penguasa yang seharusnya menjadi pelindung rakyatnya malah bertindak sebaliknya. Mereka bukan sekadar menelantarkan rakyat mereka, malah menumpahkan darah rakyat mereka sendiri seperti yang dilakukan para diktator Muslim di seluruh dunia, termasuk yang kita saksikan sekarang ini. Sejak tercetusnya revolusi, sudah ratusan ribu nyawa melayang kerana keganasan para diktator ini. Di mana-mana negeri kaum Muslimin, para penguasa yang jahat ini dengan begitu rakus memburu dan membunuh rakyatnya sendiri atas alasan terorisme dan ekstremisme.

Para penguasa yang seharusnya menjaga rakyatnya dan negerinya dari penjajahan kuffar, malah sebaliknya menjadikan diri mereka sebagai ejen penjajah dan menjadi penjaga kepada penjajah. Di Iraq, Pakistan dan Afghanistan contohnya, penguasanya bekerjasama dengan tentera Amerika memerangi rakyatnya sendiri yang berjuang mengusir kafir penjajah. Di negeri-negeri ini, banyak undang-undang dan polisinya dibuat oleh, dan memihak kepada, kekuatan asing. Kekayaan alamnya juga diserahkan kepada syarikat-syarikat asing. Pendek kata, inilah realiti penguasa yang memerintah kaum Muslimin sejak lenyapnya Khilafah dari muka bumi ini.

Kaum Muslimin rahimakumullah,

Setelah menyaksikan kesengsaraan umat akibat dari jatuhnya Khilafah dan demi menyahut perintah Allah di dalam Surah Ali Imran, ayat ke-104, maka HizbutTahrir telah ditubuhkan pada tahun 1953. Sejak didirikan oleh al-‘Alim al-‘Allamah al-SyaikhTaqiyuddin an-Nabhani, HizbutTahrir telah menjadikan perjuangan untuk mengembalikan kehidupan Islam secara kaffah dengan mendirikan Daulah Khilafah, sebagai al-qadhiyyah al-masiriyyah li al-muslimin(perkara utama bagi kaum Muslimin). HizbutTahrir berjuang sungguh-sungguh siang dan malam tanpa mengenal penat dan lelah demi menegakkan kembali hukum-hukum Allah di bawah naungan Khilafah Islamiyyah.

Untuk merealisasikan tujuannya, HizbutTahrir -yang kini dipimpin al-‘Alim al-Jalil al-Syaikh ‘Atha Abu Rasytah- berjuang di tengah-tengah umat dan bersama dengan umat, dengan mengikuti thariqah (jalan) dakwah Rasulullah SAW, dalam rangka membimbing kaum Muslimin menegakkan Daulah Islam. HizbutTahrir melakukan tasqifmurakkazi (pembinaan intensif) ke atas setiap Muslim yang bergabung dengannya dalam usaha mewujudkan para pendakwah yang siap berjuang untuk menegakkan Khilafah. HizbutTahrir juga melakukan tasqifjama’ie (pembinaan massa) dalam usaha membangun ra’yul am(pandangan umum / public opinion) dan membangkitkan kesedaran umat tentang syariah dan Khilafah. Dalam masa yang sama, HizbutTahrir melakukan thalab an-nusrah (mencari pertolongan) dari kalangan ahlul-quwwah(golongan yang memiliki kekuatan) untuk mengambil alih kekuasaan demi menerapkan Kitabullah dan Sunnah RasulNya.

Di sepanjang perjuangannya, HizbutTahrir telah menempuh pelbagai ujian, rintangan dan halangan, baik dari puak kuffar yang menjadi musuh Islam, dari para penguasa yang zalim, dari kelompok sekular, malah termasuk juga dari kelompok Islam yang teracun dengan pemikiran Barat. Namun, semua itu tidak pernah membuatkan HizbutTahrir patah semangat gentar, berpaling atau mundur. Malah sebaliknya, HizbutTahrir terus melangkah dan semakin ke depan dan dengan doa serta izin Allah SWT, HizbutTahrir akan terus istiqamah dalam perjuangannya hingga Allah SWT memberikan kemenangan dan pertolonganNya dengan tegaknya Khilafah.

Kaum Muslimin rahimakumullah,

Dalam kesempatan ini, kami sekali lagi menyampaikan seruan kepada seluruh kaum Muslimin untuk ikut berjuang bersama HizbutTahrir untuk menegakkan Khilafah. Sungguh, ini adalah satu perjuangan yang mulia dan satu perjuangan yang agung, kerana ia termasuk min a’zham al-wajibat (kewajipan yang paling besar). Mulia dan agungnya perjuangan ini kerana ia adalah perjuangan untuk mewujudkan kembali Negara Islam (Khilafah), mempersatukan kaum Muslimin di seluruh dunia, menerapkan hukum Allah SWT secara kaffah, menzahirkan agama Allah SWT dan membawa rahmat Allah ke seluruh penjuru alam. Semua ini hanya dapat direalisasikan dengan tegaknya Daulah Khilafah. Sesungguhnya kewajipan yang besar ini sudah tentu akan diikuti oleh ganjaran pahala yang juga besar kepada para pelakunya, Insya Allah.

Dalam masa yang sama, HizbutTahrir juga menyeru kepada seluruh kaum Muslimin agar segera mencampakkan demokrasi dan seluruh sistem buatan manusia lainnya. Ini kerana, ia adalah sistem kufur yang ‘diberikan’ oleh penjajah kepada kita. Bukan sahaja kufur, malah sistem demokrasi juga terbukti rosak dan merosakkan serta membawa banyak malapetaka kepada umat manusia. Dakwaan bahawa demokrasi memberi kesejahteraan dan keadilan hanyalah kebohongan yang penuh ilusi. Demokrasi merupakan sistem buruk yang tak layak dipertahankan. Hanya mereka yang buta mata hatinya sahaja yang sanggup bermati-matian mempertahankan sistem yang penuh kebusukan ini.

HizbutTahrir juga menyeru kepada seluruh kaum Muslimin agar menghapuskan segala fahaman nasionalisme dan patriotisme yang selama ini menyebabkan umat Islam terpecah-belah dan bercakaran sesama sendiri. Janganlah menyahut seruan-seruan syaitan yang sentiasa ingin menjadikan kita bermusuhan dan tercerai berai. Marilah kita menyahut seruan Allah untuk kita menjadi ansarAllah(para penolong agama Allah),

“Wahai orang-orang yang beriman, jadilah kalian para penolong (agama) Allah” [TMQ as-Saf (61):14].

Hanya dengan menyahut seruan Allah sahajalah, umat Islam akan mendapat pertolongan Allah dan akan mencapai kemenangan di dunia dan akhirat.

Kaum Muslimin rahimakumullah,

Sungguh, pertolongan Allah SWT bagi umat ini pasti akan datang. Khilafah yang dijanjikan, Insya Allah akan segera berdiri. Tanda-tandanya kian jelas. Umat yang dulunya terpesona dengan kegemerlapan peradaban Barat sudah mulai sedar, bahawa ideologi dan peradaban Barat itulah yang sebenarnya menjadi sumber bencana bagi dunia. Umat yang satu ketika dahulu pernah berharap pada demokrasi, kini sudah tidak lagi. Bahkan mereka semakin sedar bahawa demokrasilah yang menjadi punca kepada pelbagai masalah, punca kepada segala penyelewengan dan rasuah, punca kepada segala perampasan hak rakyat oleh pemerintah, punca kepada hilangnya kekayaan umat kepada pihak asing, punca kepada segala penjajahan kuffar ke atas tanah kaum Muslimin dan yang paling penting, demokrasi adalah punca kepada pelaksanaan segala sistem, undang-undang dan pemikiran kufur yang ada sekarang.

Kaum Muslimin rahimakumullah,

Sesungguhnya umat ini benar-benar memerlukan sebuah perubahan. Namun, bukan sekadar perubahan wajah pemimpin diganti dengan pemimpin yang lain, tanpa menggantikan sistem yang kufur lagi rosak ini. Tidak dinamakan perubahan jika ia adalah daripada demokrasi menuju demokrasi. Perubahan yang benar adalah perubahan yang sejalan dengan perintah Allah dan RasulNya. Perubahan yang benar tersebut mestilah berlandaskan metodologi yang benar dan tidak ada metodologi yang benar kecuali yang digariskan dan ditunjukkan oleh Rasulullah SAW selaku suri teladan bagi kita. Justeru, perubahan yang wajib dilakukan oleh umat Islam adalah perubahan daripada sistem Jahiliyyah menuju sistem Islam, perubahan daripada sistem demokrasi-sekular menuju tegaknya syariat Allah di bawah sistem Khilafah.

Kita sudah menyaksikan kini bahawa harapan umat terhadap penegakan syariah dan Khilafah sudah semakin membesar. Seruan umat yang menginginkan kembalinya Khilafah sudah semakin membahana. Di pelbagai negeri Muslim, umat sudah melaungkan ”al-ummah turid Khilafah Islamiyyah” (umat mahukan Khilafah Islamiyyah). Para penguasa diktator di negeri-negeri umat Islam telah jatuh satu persatu.

Dengan izin dan pertolongan Allah SWT, seluruh rejim diktator dan pengkhianat di negeri-negeri Muslim yang lain juga akan turut menyusul. Kekuasaan mereka akan tumbang dengan sangat menghinakan Insya Allah. Ini kerana, mereka semua termasuk dalam mulkanjabriyyatan, (penguasa diktator) yang telah diberitakan oleh Rasulullah SAW bahawa kekuasaan mereka akan berakhir tatkala Allah menghendaki. Setelah itu, Khilafah ‘ala minhaj an-Nubuwwahakan kembali berdiri dan Khilafah akan mempersatukan kembali seluruh negeri Islam di bawah naungan kekuasaannya. Bahkan Khilafah akan menaungi seluruh wilayah di dunia sebagaimana diberitakan oleh Rasulullah SAW,

“Sesungguhnya Allah memperlihatkan bumi kepadaku sehingga aku melihat belahan timur dan baratnya. Sungguh, kekuasaan umatku akan sampai ke seluruh penjuru yang aku diperlihatkan itu” [HR Muslim].

Kaum Muslimin rahimakumullah,

Campakkanlah sistem demokrasi. Tidakkah kalian semua merindui untuk hidup di bawah naungan syariat Allah? Selagi kalian berada di bawah sistem demokrasi, selagi itulah syariat Allah tidak akan ditegakkan. Hati-hati yang ikhlas sudah tentu merindukan kehidupan Islamidi bawah naungan Daulah Khilafah. Sudah terlalu lama umat Islam dicengkam oleh puak kuffar. Sudah terlalu lama kita melihat umat Islam terpecah belah. Sudah tidak sanggup lagi rasanya untuk kita hidup di bawah kekejaman para penguasa yang khianat. Sudah tidak sanggup lagi rasanya kita melihat saudara-saudara kita terus dicengkam penderitaan. Kita mahu semua ini berakhir dengan segera dan Insya Allah semua ini akan berakhir apabila kalian mencampakkan demokrasi dan mendirikan Khilafah. Justeru, kita memohon agar Allah SWT menurunkan pertolonganNya dan memuliakan kita dengan memasukkan kita ke dalam barisan pejuang agamaNya. Kita memohon agar Allah SWT menjadikan kita sebagai orang-orang yang ikhlas dan istiqamah dalam perjuangan dan dengan izinNya kita terus dapat menghela nafas ini sehingga kita sempat menyaksikan fajar Khilafah menyingsing hasil usaha tangan-tangan kita….Amin, Ya Mujib al-Saa’ilin.

Bersama Mengembalikan Kehidupan Islam Kaffah
-- Hizbut Tahrir Malaysia --

Kepimpinan Negara Islam (Khilafah)


Dalam khazanan politik Islam, kepemimpinan negara itu bersifat tunggal. Tidak ada pemisahan, ataupun pembahagian kekuasaan di dalam Islam. Kekuasaan berada di tangan seorang Khalifah secara mutlak. Seluruh kaum Muslim harus menyerahkan kesetiaan dan ketaatan kepada seorang pemimpin yang absah. Mereka tidak diperbolehkan memberikan ketaatan kepada orang lain, selama Khalifah yang absah masih berkuasa dan memerintah kaum Muslim dengan hukum Allah SWT.

Dalam hal ini, Rasulullah Saw bersabda:

وَمَنْ بَايَعَ إِمَامًا فَأَعْطَاهُ صَفْقَةَ يَدِهِ وَثَمَرَةَ قَلْبِهِ فَلْيُطِعْهُ إِنْ اسْتَطَاعَ فَإِنْ جَاءَ آخَرُ يُنَازِعُهُ فَاضْرِبُوا عُنُقَ الْآخَرِ

“Siapa saja yang telah membai’at seorang Imam (Khalifah), lalu dia memberikan uluran tangan dan buah hatinya, hendaknya dia mentaatinya jika dia mampu. Apabila ada orang lain hendak merebutnya (kekuasaan itu) maka penggallah leher orang itu.” [HR. Muslim].

مَنْ أَتَاكُمْ وَأَمْرُكُمْ جَمِيعٌ عَلَى رَجُلٍ وَاحِدٍ يُرِيدُ أَنْ يَشُقَّ عَصَاكُمْ أَوْ يُفَرِّقَ جَمَاعَتَكُمْ فَاقْتُلُوهُ

“Siapa saja yang datang kepada kamu sekalian, sedangkan urusan kalian berada di tangan seorang Khalifah, kemudian dia ingin memecah-belah kesatuan jama’ah kalian, maka bunuhlah ia.” [HR. Muslim].

إِذَا بُويِعَ لِخَلِيفَتَيْنِ فَاقْتُلُوا الْآخَرَ مِنْهُمَا

“Apabila dibai’at dua orang Khalifah, maka bunuhlah yang terakhir dari keduanya.” [HR. Muslim].

Diriwayatkan oleh Imam Muslim dari Abi Hazim yang mengatakan, “Aku telah mengikuti majelis Abu Hurairah selama 5 tahun, pernah aku mendengarnya menyampaikan hadits dari Rasulullah Saw. Yang bersabda:

كَانَتْ بَنُو إِسْرَائِيلَ تَسُوسُهُمْ الْأَنْبِيَاءُ كُلَّمَا هَلَكَ نَبِيٌّ خَلَفَهُ نَبِيٌّ وَإِنَّهُ لَا نَبِيَّ بَعْدِي وَسَتَكُونُ خُلَفَاءُ تَكْثُرُ قَالُوا فَمَا تَأْمُرُنَا قَالَ فُوا بِبَيْعَةِ الْأَوَّلِ فَالْأَوَّلِ وَأَعْطُوهُمْ حَقَّهُمْ فَإِنَّ اللَّهَ سَائِلُهُمْ عَمَّا اسْتَرْعَاهُمْ

“Dahulu, Bani Israil selalu dipimpin dan dipelihara urusannya oleh para Nabi. Setiap kali seorang Nabi meninggal, digantikan oleh Nabi yang lain. Sesungguhnya tidak akan ada Nabi sesudahku. (Tetapi) nanti akan ada banyak Khalifah.” Para shahabat bertanya, “Apakah yang engkau perintahkan kepada kami?” Beliau menjawab, “Penuhilah bai’at yang pertama, dan yang pertama itu saja. Berikanlah kepada mereka haknya kerana Allah nanti akan menuntut pertanggungjawaban mereka terhadap rakyat yang dibebankan urusannya kepada mereka.” [HR. Imam Muslim]

Riwayat-riwayat di atas menunjukkan dengan jelas bahawasanya kepemimpinan dalam Islam bersifat tunggal, bukan bersifat "collegial". Dari riwayat-riwayat di atas kita bisa menyimpulkan bahawa tidak ada pembahagian kekuasaan di dalam Islam.

Bersama Mengembalikan Kehidupan Islam Kaffah
-- Hizbut Tahrir Malaysia --